‘Avatar: The Way of Water’ adalah film pertama dengan frame rate tinggi

Avatar: The Way of Water adalah kemenangan. Sebagai sekuel dari film berpenghasilan tertinggi yang pernah ada, yang dikritik karena cerita formulaiknya (dan riak kecil yang mengejutkan pada budaya pop), film baru ini benar-benar kejutan. Ini adalah epik luas yang mencerminkan sifat keluarga, hubungan kita dengan alam, dan kehausan manusia yang tak berkesudahan akan kekerasan dan penjarahan. Penggemar film aslinya sering harus membuat alasan untuk naskah kaku penulis dan sutradara James Cameron, tetapi itu tidak lagi berlaku untuk The Way of Water, berkat bantuan tambahan dari Amanda Silver dan Rick Jaffa (yang keduanya bekerja pada kriminal baru-baru ini di bawah -mencintai trilogi Planet of the Apes).

Namun, mungkin yang paling mengesankan adalah bahwa James Cameron telah berhasil membuat film high frame rate (HFR) terbaik sejauh ini. Adegan tertentu diputar ulang pada 48 bingkai per detik, memberikan kemilau yang lebih halus dan lebih realistis dibandingkan dengan 24fps standar. Itu mengarah ke adegan aksi 3D yang terasa sangat imersif – terkadang HFR dapat membuat Anda lupa bahwa satwa liar asing yang subur di Pandora tidaklah nyata.

Rubah/Disney

Tidak seperti beberapa film dengan frame rate tinggi yang telah kita lihat – trilogi The Hobbit, serta Gemini Man dari Ang Lee dan Long Half-Time Walk dari Billy Lynn – sekuel Avatar menyebarkan teknologi dengan cara yang unik. Alih-alih menggunakan HFR di sepanjang film, Cameron mengandalkannya untuk urutan aksi utama, sementara adegan dialog yang lebih lambat muncul seolah-olah berjalan pada 24fps. Untuk melakukan itu, seluruh film benar-benar berjalan pada 48fps, sedangkan adegan yang lebih tenang menggunakan bingkai ganda untuk mengelabui otak Anda agar melihatnya pada frekuensi gambar teater yang khas.

Jika ini terdengar agak membingungkan, otak Anda mungkin memiliki reaksi yang sama saat menonton film tersebut. The Way of Water sering melompat dari HFR hiper-nyata ke pseudo-24 fps dalam adegan yang sama — pada satu titik, saya menghitung sekitar selusin sakelar dalam beberapa menit. Ini adalah strategi yang telah didiskusikan Cameron selama bertahun-tahun. Pada tahun 2016, dia mencatat bahwa HFR adalah “alat, bukan format”, dan kemudian dia menolak upaya Ang Lee untuk menggunakan HFR untuk seluruh runtime Gemini Man.

Pendekatan ganda Cameron terhadap HFR pasti akan menjadi kontroversial. Bahkan bagi seseorang yang mengapresiasi apa yang ditawarkan teknologi ini — adegan aksi 3D murni tanpa keburaman atau nyala — perlu beberapa saat bagi saya untuk terbiasa beralih antara frekuensi gambar tinggi dan rekaman 24 fps. Dengan Pria Gemini, otak saya terbiasa dengan realitas hiper HFR dalam waktu 15 menit. Di The Way of Water, saya hampir mengawasi saat rekaman berubah.

Rubah/Disney

Terlepas dari perubahan format yang mengganggu, rekaman frekuensi gambar tinggi The Way of Water akhirnya berhasil untuk saya. Kadang-kadang, film tersebut tampak seperti jendela ke dunia Pandora, dengan bidikan menakjubkan dari hutan lebat dan lautan subur. Itu membuat semua kreasi Cameron, dari makhluk besar mirip ikan terbang yang bisa Anda tunggangi, hingga paus alien dengan bahasa canggih, tampak seolah-olah mereka adalah makhluk hidup dan bernapas. HFR juga bekerja bersama-sama dengan animasi CG sekuel yang lebih modern, membuat Na’vi dan budaya mereka terasa lebih nyata.

Selama durasi film tiga jam dua belas menit, saya akhirnya berhasil melihat apa yang diinginkan sutradara, bahkan jika ambisinya melebihi genggamannya. (Cameron, yang memiliki yang pertama di dunia [Avatar] dan film terlaris ketiga [Titanic] di bawah ikat pinggangnya, dan yang terjun ke Palung Marianas dengan kapal selam pribadi yang dirancang sendiri, menyarankan Anda dapat menggunakan kamar mandi kapan pun Anda mau selama The Way of Water. Anda hanya akan mengejar waktu berikutnya Anda melihatnya di bioskop. Baller.)

Rilis ulang Avatar awal bulan ini juga menggunakan kombinasi HFR dan rekaman tradisional (selain mencerahkan gambar dan meningkatkan film menjadi 4K). Tetapi meskipun perubahan itu meraup lebih dari $ 70 juta dengan sendirinya, belum ada banyak diskusi tentang bagaimana itu mengintegrasikan rekaman dengan frekuensi gambar tinggi. (Saya melihatnya di layar Regal RPX, yang menawarkan 3D tetapi tidak ada bingkai tambahan, sayangnya.) Ada kemungkinan lebih baik Anda dapat menangkap Avatar: The Way of Water persis seperti yang diinginkan Cameron. Ini akan diputar dalam 4K, HFR, dan 3D di semua lokasi AMC Dolby Cinema dan teater IMAX tertentu (layar laser tunggal mendapatkan segalanya, beberapa layar laser ganda hanya akan menawarkan 2K 3D dengan HFR). Meskipun Anda bisa melihatnya dalam 2D, mengapa?